Liburan akhir tahun 2012 di PALU

Friday, July 05, 2013 muhammad akbar 14 Comments

Liburan di penghujung 2012, saya bingung menentukan pilihan tujuan vacation. Ada dua tempat terlintas dipikiran saya pada saat itu, antara Tana Toraja atau Palu. Setelah melalui proses seleksi akhirnya tujuan liburan saya adalah Palu. Kota Palu merupakan ibukota dari Sulawesi Tengah dan tepat berada di jantung pulau sulawesi.

Ini adalah perjalanan pertama saya berkunjung ke Palu. Ada beberapa inerary yang sudah rencanakan jauh hari sebelumnya. Palu bukan kota yang asing bagi saya pribadi karena banyak keluarga tinggal di kota ini. Masyarakat palu memang terdiri dari suku pendatang dan paling dominan suku bugis-makassar. Disamping itu saya juga ingin menikmati indahnya kota palu dan beberapa aktivitas lainnya. 

Tiket yang sudah saya booking sebelumnya dengan pemberangkatan pukul 06.00 pagi. Malam sebelum berangkat saya packing seadanya dan memilih tidur lebih awal. Bangun sholat subuh kemudian menuju bandara Sultan Hasanuddin. Setelah proses Pengecekan tiket dan barang, saya berjalan menuju tempat check-in. Antrian sudah menunggu dan membuat saya sedikit khawatir sebab 20 menit lagi pesawat akan take off. Setelah menunggu dengan perasaan gelisah takut ketinggalan pesawat akhirnya tiba giliran saya untuk check-in. saya memilih menyimpan koper saya di bagasi. Setelah semuanya selesai saya berlari menuju gate pemberangkatan.

Pesawat Merpati UPG-Palu #ngeri

sunrise dari jendela pesawat
Bandara Mutiara Palu.

Perjalanan Makassar - Palu normalnya 1 jam. Selama perjalanan saya memilih mendengar musik sambil memandangi lautan awan dan sesekali melihat pegunungan. Dari dalam peswat saya disuguhkan pemandangan pegunungan dan lautan awan dan beruntung bisa melihat sunrise. Selang waktu, pesawat mendarat juga di Bandara Mutiara. Alhamdulillah tiba juga walaupun sempat khawatir selama dalam pesawat. Bandaranya kecil seperti terminal namun saya melihat pembangunan bandara baru sedang dikerjakan.

Liburan saya di Palu akan stay di rumah keluarga. Setelah tiba di rumah kelurga, istirahat sebentar kemudian kakak saya mengajak untuk City tour Palu sambil wisata kuliner. Tujuan pertama adalah makan Binte' di daerah pasar inpres Palu.  Binte' seperti soup namun isinya jagung rebus. Kemudian lanjut menuju kawasan Pantai Talise, sebelum menyusuri pantai kami menuju warung Kaledo. Kaledo adalah makanan khas kota palu, jika ke palu tidak mencicipi Kaledo maka itu sama saja kamu tidak ke kota ini. Nama warungnya "Kaledo Stereo". Pilihan kaledo dapat kita pilih mau campur ubi rebus atau nasi. Saya Pesan 1 porsi kaledo + ubi rebus minumnya teh botol sosro. Dinding warung terdapat beberapa bingkai yang gambarnya artis yang pernah makan disini, terlintas di pikiran saya kalau ini adalah warung Kaledo pavorit di kota ini.

Makanan Khas Palu "Kaledo"

Mesjid Terapung dan Jembatan Kuning Kembar

Jembatan Kuning Kembar Malam Hari (copyright)





Setelah menikmati Kaledo, lanjut perjalanan menuju kawasan pantai Talise, Sepanjang pantai terdapat beberapa cafe namun ramai di saat malam hari. Sepanjang perjalanan kami melewati jembatan kuning kembar yang merupakan ikon kota Palu. Ini adalah bangunan kebanggaan dan sangat indah disaat malam hari karena setiap sisi jembatan terdapat beberapa lampu. Disini juga terdapat mesjid Terapung, uniknya ini dibangun diatas air laut.

Malam harinya saya bertemu salah satu sahabat terbaik, cantik, imut dan suka traktir. Dia kerja di salah satu perusahaan asuransi dan ditugaskan di palu. Dia juga pernah nge-trip bareng ke Bali-Lombok pokoknya dia paling handal jika ngomongin liburan. Mengajak saya berkeliling kota palu sambil naik motor maticnya. Menikmati malam sambil berbagi cerita mulai dari yang terkecil, pribadi dan bahkan yang yang spesifik pokoknya dia salah satu orang yang paling asyik untuk berbagi cerita.

Kak Lheeaaa

Ada satu kota yang sayang dilewatkan jika berkunjung ke palu. kota yang merupakan kampung halaman Pasha Vokalis Ungu band. Suatu tempat dimana kita bisa melihat kota Palu dari kejauahan. Kota itu adalah Donggala sekitar 30 km dari kota palu dan memiliki wisata andalan yaitu Tanjung Karang.

Keesokan harinya saya menuju Donggala. sebuah tempat wisata andalan kota Donggala yang memberikan pemandangan laut dan pasir putih. Harga tiket masuk itu gratis untuk semua pengunjung. Pasirnya putih dan halus dan menurut teman saya pemandangan bawah laut Tanjung Karang juga sangat indah. Untuk menikmati alam bawa laut saya menyewa alat snorkling dan ban sebagai pelampung. Hanya mengeluarkan Rp.20.000,- untuk penyewaan sudah bisa digunakan sepuasnya.

Tak perlu naik kapal untuk menikmati spot snorkling karena jaraknya sangat dekat dengan pantainya. Bisa melihat ikan dan karang yang sangat memanjakan mata saya selama snorkling walaupun karangnya kurang terlalu bagus dan sudah ada yang rusak. Saya sampai lupa waktu karena keasyikan bermain dengan ikan yang mengelilingi saya dan sesekali mengigit tangan saya. Setelah snorkling lanjut nikmati pisang goreng yang masih panas itu rasanya sesuatu banget. Dingin dan lapar abis snorkling terbayarkan dengan pisang goreng. Sempurna..

Pintu Gerbang Selamat Datang

Sisi Pantai Tanjung Karang

Perahu sewa untuk berkeliling sepanjang pantai

Muhzan, Hajar, Andres, and Me

Tanjung Karang Donggala
Matahari sudah mulai redup dan memancarkan cahaya emasnya. Sebelum meninggalkan Pantai Tanjung Karang kami menikmati Sunset. Sunset dengan latar gunung, ini hal pertama kalinya saya temukan di sini. Setelah nikmati sunset kami meninggalkan tempat nan indah ini dan saya sangat berharap jika saya ke Palu akan kembali ke tempat ini.

Jika berkunjung ke palu jangan lupa mencicipi Kaledo. Mengunjungi Pantai Talise dengan jembatan kuning kembarnya tapi saya sarankan berkunjunglah di malam hari. Paling penting berkunjunglah ke Tanjung Karang Donggala.

-BACKPACKER AMATIRAN-


14 comments:

  1. apakah kaledo itu semacam sop daging bening gitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kaledo itu mirip sup buntut,
      terbuat dari tulang lutut kaki lembu yang masih penuh sum sum.
      disajikan dengan ubi, paling asyik isap sum sum pake sedotan.
      Manyoosss

      Delete
  2. Aah Palu, ada temen traveler disana. Pernah mengunjungiku di Serang, jadi berasa utang buat kunjungan balik. Ada ubur-ubur yang nggak menyengat juga seperti di Derawan. Snorkeling yuuukk...

    ReplyDelete
  3. berkunjung kesana donk sebagai bentuk rasa terima kasih karena sudah dikunjungi sambil travelling juga.

    Snorkling disana tidak ada ubur-ubur spongebobnya, kalau mau ke DERAWAN aja mba'

    ReplyDelete
  4. Ada kok ubur-uburnya, nanti aku tanya temenku ya tepatnya dimana ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ohw gitu, kayaknya temannya itu mungkin lebih tau.
      tapi waktu snorkling di Tanjung Karang saya tidak ketemu sama ubur-ubur.
      atau mungkin saya yang tidak beruntung pada saat itu.

      Delete
  5. Palu memang menarik buat dikunjungi...banyak tempat2 yang asyik dan juga kulinernya..seperti Kaledo...maknyus luarbiasa :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bang, sangat menarik untuk dikunjungi.

      Delete
  6. seru ya, coba waktu saya banyak buat jalan-jalan kayak gitu, tapi paling g lewat postingan ini bisa liat daerah indonesia lainnya :)
    salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya waktu itu tidak membatasi kita jalan-jalan/liburan.
      kunjungilah apa yang terdekat dari tempat tinggal kita.
      lets travelling

      Salam Kenal
      semoga Cerita-cerita bisa bermamfaat dan menginspirasi

      Delete
  7. Huuaaaaa ada saya di halaman ini :'D
    Waiting for next trip abang!!

    ReplyDelete
  8. iya kak..
    ditunggu liburan barengnya lagi.
    let's travelling

    ReplyDelete
  9. Wah akhirnya saya nemu review tempat bagus di palu... saya jarang sekali nemu tentang artikel kota palu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ini liburan sekaligus silaturahmi dengan sanak keluarga.
      jadi cerita perjalanannya cuma sedikir\t

      Delete

Pembaca yang baik yang meninggalkan komentar