Sungai Pute, Jalur Kehidupan Warga Dusun Berua

Saturday, December 21, 2013 muhammad akbar 14 Comments

Sungai Pute sebagai jalur kehidupan warga Dusun Berua.
Sungai Pute sebagai jalur alternatif paling cepat ketika tak ada jalan permanent yang bisa diakses menuju Dusun Berua Rammang - Rammang, Maros. sebuah perkampungan dengan 16 kepala keluarga ditengah bebatuan karst. Sepanjang aliran sungai terdapat pohon nipa sebagai penahan abrasi dan juga sebagai bahan baku pembuatan sapu lidi untuk dijual. Mereka memanfaatkan alam tetapi juga menjaga ekosistem alam sebagai sebagai sumber kehidupannya.

Foto ini diikutsertakan dalam Turnamen Foto Perjalanan edisi 32 dengan tema Sungai oleh http://omnduut.wordpress.com/

14 comments:

  1. jembatannya kecik banget..bisa dilalui kendaraan bermotor gak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hanya untuk orang bang, jembatannya gak mampu nahan kalo motor trail.

      Delete
  2. woww... sungai-nya kereen, cara pengambilan gambarnya lebih keren lagi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima Kasih..
      Alhamdulillah kalo gambarnya keren.

      Delete
    2. ajib bener dah sungainya :)

      Delete
  3. Eh sumpah cakep banget, aku masih menyimpan hasrat untuk berkunjung ke ramang2. Mudah2an tahun depan saat transit makasar bisa di sempetin mampir :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya aminkan dulu bang.
      pasti bisalah, anak pak bupati..hehehhe

      Delete
    2. Ah jadi malu kalo semua orang tau kalo aku anak bupati #Kabur

      Delete
    3. Gak usah kabur bang, orang lain gak akan minta tanda tangan kok.
      hahhaha

      Delete
  4. Bagus banget tempatnya.. karst, sungai,jembatan dan pepohonannya memikat... keren..(y)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ini salah satu pilihan destinasi jika berkunjung ke sulawesi selatan.
      namanya Karst Rammang- Rammang, Maros.

      Delete
  5. keren banget pemandangan nya, sangat asri

    ReplyDelete
  6. karst, sungai,jembatan dan pepohonannya..mantep bener foto2nya :)

    ReplyDelete

Pembaca yang baik yang meninggalkan komentar